Siapa yang Berisiko Terkena Serangan Jantung? Ini Ulasannya…

Ilustrasi orang dengan serangan jantung. Memiliki hipertensi, kolesterol tinggi, diabetes, pola makan tidak sehat, merokok, dan gaya hidup tidak sehat lainnya, membuat seseorang berisiko terkena serangan jantung. (Shutterstock/zentradyi3ell)
Ilustrasi orang dengan serangan jantung. Memiliki hipertensi, kolesterol tinggi, diabetes, pola makan tidak sehat, merokok, dan gaya hidup tidak sehat lainnya, membuat seseorang berisiko terkena serangan jantung. (Shutterstock/zentradyi3ell)

Beberapa kondisi yang Anda miliki bisa meningkatkan risiko Anda terkena serangan jantung.

Mengutip Mayo Clinic, serangan jantung (heart attack) terjadi ketika aliran darah ke jantung sangat berkurang atau tersumbat.

Penyumbatan tersebut biasanya disebabkan oleh penumpukan lemak, yang terdiri dari kolesterol, dan zat lainnya, di arteri jantung (koroner).

Endapan lemak yang mengandung kolesterol tersebut disebut sebagai plak. Proses penumpukan plak ini disebut aterosklerosis.

Namun, tidak semua serangan jantung disebabkan oleh penyumbatan aterosklerosis, seperti yang dikutip dari National Heart, Lung, and Blood Institute (NHLBI).

Jika masalah jantung dan pembuluh darah lain menyebabkan serangan jantung, hal ini disebut infark miokard tanpa adanya penyakit arteri koroner obstruktif (MINOCA).

Serangan jantung adalah kondisi darurat medis.Jika Anda terkena serangan jantung, Anda harus segera mendapatkan pertolongan medis untuk mencegah kematian.

Baca terus artikel ini untuk tahu selengkapnya mengenai faktor risiko serangan jantung, yang mungkin Anda miliki.

Dengan mengetahui hal ini, Anda dapat melakukan banyak hal untuk menurunkan risiko Anda.

Siapa yang berisiko terkena serangan jantung?

Disari dari Hopkins Medicine dan Mayo Clinic, berikut beberapa kondisi yang membuat seseorang berisiko terkena serangan jantung:

Usia yang semakin tua

Semakin tua usia Anda dan semakin lama Anda terpapar dampak risiko serangan jantung, seperti tekanan darah tinggi atau gaya hidup tidak sehat.

Pria yang berusia di atas 45 tahun dan wanita yang sudah melewati masa menopause memiliki risiko tertinggi terkena penyakit jantung ini.

Riwayat kelurga

Riwayat keluarga yang mengidap penyakit jantung merupakan faktor risiko yang tidak bisa Anda kendalikan secara langsung namun patut Anda waspadai.

Jika saudara laki-laki, saudara perempuan, orang tua atau kakek-nenek mengalami serangan jantung dini (pada usia 55 tahun untuk pria dan pada usia 65 tahun untuk wanita), Anda bisa berisiko lebih tinggi.

Memiliki tekanan darah tinggi

Tekanan darah adalah kekuatan yang diberikan darah pada dinding arteri.

Jika Anda memiliki tekanan darah di atas 140/90 mmHg, Anda mengalami tekanan darah tinggi (hipertensi).

Seseorang yang memiliki tekanan darah tinggi membuat serangan jantung atau stroke lebih mungkin terjadi padanya.

Kadar kolesterol tinggi

Memiliki kolesterol LDL (kolesterol jahat) yang tinggi atau kolesterol HDL (kolesterol baik) yang rendah atau keduanya adalah salah satu prediktor terbaik risiko penyakit jantung.

Profil lipid darah mengukur jumlah kolesterol dan trigliserida, jenis lemak lain dalam darah yang merupakan faktor risiko.

Tingginya kadar trigliserida juga meningkatkan risiko serangan jantung.

Diabetes

Gula darah tinggi meningkatkan penumpukan plak, yang menyebabkan kerusakan arteri yang berujung pada penyakit jantung.

Penderita diabetes memiliki risiko dua kali lipat terkena penyakit jantung koroner.

Kegemukan atau obesitas

Anda yang mengalami kegemukan atau obesitas dikaitkan dengan tekanan darah tinggi, diabetes, tingginya kadar trigliserida dan kolesterol jahat, serta rendahnya kadar kolesterol baik.

Itu semua membuat Anda memiliki risiko lebih besar mengalami serangan jantung seiring berjalannya waktu.

Sindrom metabolik

Sindrom metabolik merupakan kombinasi dari setidaknya tiga hal, yang meliputi pinggang membesar (obesitas sentral), tekanan darah tinggi, kolesterol baik rendah, trigliserida tinggi, dan gula darah tinggi.

Memiliki sindrom metabolik membuat Anda dua kali lebih mungkin terkena serangan jantung dibandingkan jika Anda tidak mengidapnya.

Pola makan tidak sehat

Pola makan tinggi gula, lemak hewani, makanan olahan, lemak trans, dan garam meningkatkan risiko serangan jantung.

Mengikuti pola makan rendah karbohidrat, lemak sehat, dan protein tanpa lemak (seperti pola makan Mediterania) dapat meningkatkan kesehatan jantung sekaligus membantu Anda menjaga berat badan yang sehat.

Tidak cukup berolahraga

Kurangnya aktivitas fisik (gaya hidup sedentari) dikaitkan dengan risiko serangan jantung yang lebih tinggi. Olahraga teratur meningkatkan kesehatan jantung.

Stres

Stres emosional, seperti kemarahan yang ekstrem, dapat meningkatkan risiko serangan jantung. Jika Anda mengalami stres sekaligus tekanan darah tinggi, Anda memiliki risiko lebih besar menderita serangan jantung atau stroke.

Penggunaan tembakau

Merokok adalah salah satu faktor risiko penyakit jantung terkuat yang dapat Anda kendalikan.

Bahkan merokok ringan atau sesekali pun dapat meningkatkan pembentukan plak. Asap rokok juga mengurangi ketersediaan oksigen ke jantung dan paru-paru.

Kebiasaan buruk ini dapat menambah nyeri dada, jika Anda sudah menderita penyakit jantung.

Wanita di atas usia 35 tahun yang merokok dan mengonsumsi pil KB memiliki risiko tambahan. Mendapatkan paparan asap rokok dalam jangka panjang juga memiliki efek yang juga berbahaya.

Penggunaan obat-obatan terlarang

Orang yang menggunakan obat-obatan terlarang, seperti kokain dan amfetamin, berisiko mengalami serangan jantung. Itu karena obat stimulan tersebut dapat memicu kejang arteri koroner.

Riwayat preeklampsia

Kondisi inilah yang menyebabkan tekanan darah tinggi saat hamil. Orang yang mengalami ini memiliki risko lebih tinggi menderita penyakit jantung seumur hidup.

Menderita penyakit autoimun

Memiliki penyakit autoimun, seperti rheumatoid arthritis atau lupus, dapat meningkatkan risiko Anda terkena serangan jantung. Demikianlah sejumlah faktor risiko serangan jantung yang menentukan siapa yang berisiko mengalaminya.

Semakin banyak faktor risiko yang Anda miliki dan semakin parah faktor tersebut, semakin tinggi risiko Anda terkena serangan jantung.

Orang yang memiliki risiko rendah terkena penyakit arteri koroner hidup rata-rata 10 tahun lebih lama dibandingkan mereka yang berisiko tinggi.

Tags: , , , ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*