Singapura Duluan, Bursa Kaji IPO Lewat SPAC

Singapura Duluan, Bursa Kaji IPO Lewat SPAC

Ilustrasi Bursa Efek Indonesia (CNBC Indonesia/Andrean Kristianto)

Bursa Efek Indonesia (BEI) sedang mengkaji kemungkinan pengembangan skema pencatatan saham melalui pembentukan perusahaan akuisisi bertujuan khusus (Special Purpose Acquisition Company/SPAC).

Direktur Pengembangan Bursa Efek Indonesia (BEI), Jeffrey Hendrik mengatakan, BEI masih melaksanakan studi banding di bursa negara lain sebelum bisa mengaplikasikannya di Indonesia. Sebagaimana diketahui, saat ini skema pencatatan saham masih berupa Initial Public Offering (IPO) biasa.

“SPAC pernah kita kaji sekitar satu setengah tahun lalu. Pada saat yang bersamaan di Singapura juga ada tiga SPAC tapi belum ada de-SPAC. Kita mau melihat dulu di pasar global bagaimana proses deSPAC-nya bisa berjalan dengan baik enggak,” kata Jeffrey https://sportifkas138.site/ saat Edukasi Wartawan di Gedung BEI, Jakarta, Kamis (25/1/2024).

Diketahui, selama ini penambahan perusahaan tercatat dilakukan secara konvensional, yakni mengembangkan perusahaan terlebih dahulu baru dicatatkan di Bursa. Dengan SPAC memungkinkan perusahaan cangkang untuk melantai di bursa dan nantinya akan mengakuisisi perusahaan yang sudah terbentuk.

Apa itu SPAC?

Perusahaan akuisisi bertujuan khusus ini telah lama diimplementasikan di Amerika. SPAC pada dasarnya adalah perusahaan cangkang yang didirikan oleh investor dengan tujuan mengumpulkan uang melalui IPO untuk akhirnya mengakuisisi perusahaan lain.

Jadi SPAC tidak memiliki operasi komersial tidak membuat produk dan tidak menjual apa pun. Faktanya, satu-satunya aset SPAC biasanya adalah uang yang dikumpulkan dari IPO-nya sendiri, menurut SEC.

Biasanya SPAC dibuat, atau disponsori, oleh tim investor institusional, profesional Wall Street dari dunia ekuitas swasta atau dana lindung nilai, bahkan CEO terkenal seperti Richard Branson dan sesama miliarder Tilman Fertitta telah mengikuti tren ini dan membentuk SPAC mereka sendiri.

Itu karena ketika SPAC mengumpulkan uang, orang-orang yang membeli IPO tidak tahu apa yang akan menjadi target akuisisi perusahaan tersebut. Investor institusional yang memiliki rekam jejak kesuksesan dapat lebih mudah meyakinkan masyarakat untuk berinvestasi di bidang yang belum diketahui. Itu juga mengapa SPAC juga sering disebut sebagai “perusahaan cek kosong”.

Setelah IPO meningkatkan modal (IPO SPAC biasanya dihargai $10 per saham) uang tersebut masuk ke rekening perwalian berbunga sampai pendiri atau tim manajemen SPAC menemukan perusahaan swasta yang ingin go public melalui akuisisi.

Setelah akuisisi selesai (dengan pemegang saham SPAC memberikan suara untuk menyetujui kesepakatan tersebut), investor SPAC dapat menukar saham mereka dengan saham perusahaan hasil merger atau menebus saham SPAC mereka untuk mendapatkan kembali investasi awal mereka, ditambah bunga yang diperoleh saat uang tersebut dibayarkan. Sponsor SPAC biasanya mendapatkan sekitar 20% saham di perusahaan hasil merger terakhir.

Namun, sponsor SPAC juga memiliki tenggat waktu untuk menemukan kesepakatan yang sesuai, biasanya dalam waktu sekitar dua tahun setelah IPO. Jika tidak, SPAC akan dilikuidasi dan investor mendapatkan uangnya kembali beserta bunganya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*